Ulasan: Westin LAX Los Angeles Airport, Los Angeles, AS – Saya bisa mendapatkan harga basement murah $100 USD di sini; yang sesuai dengan tagihan untuk transit 20 jam solo dan cepat saya di Los Angeles. Saya terakhir menginap di sini pada September 2015. Saya telah mempertimbangkan untuk mencoba properti yang berbeda tetapi tidak melihat perlunya menghabiskan waktu transit ke dan dari area bandara.

Ulasan: Westin LAX Los Angeles Airport, Los Angeles, AS

desotoexplorer – Akhirnya memutuskan Westin LAX lagi, saya memiliki upgrade Suite Night untuk membakar dan menerapkannya dalam jendela 5 hari. Itu dibersihkan ke suite sudut dalam waktu kurang dari satu jam.aya mengambil sewa satu hari dari Hertz.

Saya akan pergi tanpa mobil, tetapi tarifnya hanya $20 USD untuk jangka waktu 24 jam, jadi saya pikir mengapa tidak? Ini mengalahkan benar-benar terjebak di hotel, makan makanan hotel, dan mengandalkan angkutan bandara. Lokasi Hertz ini dilaporkan tersibuk di dunia berdasarkan volume persewaan per Buletin Hadiah Emas mereka dan mereka sangat efisien.

Baca Juga : 10 Restoran Terbaik di DeSoto, Amerika Serikat 

Saya sendiri parkir di belakang dan menemukan lobi. Saya melakukan check-in yang cepat dan ramah dan agen menunjukkan bahwa selain fasilitas sarapan SPG Platinum yang ditawarkan di restoran di lantai bawah, mereka juga akan memposting 1.000 poin selamat datang ke akun. Agen yang ramah mengucapkan terima kasih atas kesetiaan saya dan berharap saya mendapatkan pengalaman menginap yang menyenangkan.

Properti di sini sangat besar. Ini mungkin Westin terbesar yang pernah saya tinggali, dengan 12 lantai, 736 kamar, dan hanya 34 suite. Kesan pertama adalah lobi sekolah tua / dunia lama dengan langit-langit tinggi. Lobinya cukup besar untuk menampung dua pohon Natal tua.

Kamar: Suite Sudut

Saya membawa diri saya ke kamar #1036 yang merupakan suite sudut. Itu sekitar 150 langkah dari lift, yang membutuhkan akses key fob untuk sampai ke lantai sepuluh.Kesan awal ruangan tidak begitu bagus. Properti ini benar-benar menunjukkan usianya. Sementara perabotan dalam kondisi bagus, ada bau apek yang berasal dari foyer.

Saklar lampu dan fittingnya sudah sangat tua. Setidaknya ada ruang tamu yang besar.Hotel ini juga memiliki kamar tidur yang benar-benar terpisah.Ada pembuat kopi di kamar. Saya biasanya melewatkan kopi, tetapi saya mendambakan kopi biasa setelah semua cappuccino dan espresso di Eropa.Ada balkon sudut dengan dua kursi dan meja.

Itu memiliki pemandangan yang agak menakutkan. Pemandangan itu tenggara dari pendekatan pesawat dari landasan pacu selatan. Kalau tidak, tidak terlalu menginspirasi.Kamar mandi adalah tarif hotel standar tahun 1980-an.

Ringkas tetapi memiliki semua yang penting.Lingkungan sekitar hotel memiliki semua daya tarik audit pajak. Tidak ada terlalu banyak di sekitar hotel selain dari pompa bensin, restoran Denny’s dan beberapa jalan raya di dalam dan di luar jalur landai.Saya melakukan pemeriksaan tatap muka keesokan paginya. Agen yang ramah mengucapkan terima kasih atas kunjungan saya dan mengucapkan selamat berlibur.

Kesimpulan:

Selain perangkat keras yang agak lelah, properti itu adalah tempat menginap yang masuk akal untuk kunjungan singkat di LAX. Meskipun bukan yang paling mutakhir atau masa inap yang menarik, itu sesuai dengan trik untuk masa inap $ 100. Itu baik-baik saja untuk perjalanan solo melalui Los Angeles. Meskipun diakui, setelah tinggal dua kali, saya mungkin akan mempertimbangkan pilihan lain melalui LAX untuk tinggal yang lebih menarik di lingkungan yang lebih baik.

Leave a Reply

Your email address will not be published.